Friday, March 19, 2010

Salam =]

Seinfiniti kesyukuran kerana masih berkesempatan meneruskan penulisan diblog ini.Setelah sekian lama meninggalkan blog ini sepi tanpa tuannya,hari ini seakan dapat kekuatan meneruskan kembali menulis dan berkongsi pendapatan serta cerita yang dititip dari pengalaman sendiri dan rakan-rakan yang sudi berkongsi cerita.

Alahamdulillah,sebenarnya tiada apa yang sia-sia menulis blog.Pernah suatu ketika saya berasa sia-sia menulis blog.Blog bukan sekadar menjadi tempat untuk kita meluahkan segala kekusutan yang terbuku dihati.Tapi menjadi medium komunikasi yang berfaedah.Pertama sekali,saya ingin nyatakan disini saya bukan sehebat manusia lain yang mampu berhujah dengan ayat-ayat Al-Quran,mampu memberi kata-kata yang menusuk kalbu.Saya hanyalah seorang pelajar asasi jurusan ICT yang sedang menuntut disebuah universiti.Saya pernah gagal dalam percaturan hidup saya kerana terlalu asyik dengan kedudukan saya.Itulah kekhilafan saya sehingga saya jatuh merudum dalam kehidupan saya.Sehingga saya melakukan perubahan besar dalam hidup saya.Saya tidak lagi berani menyatakan pendapat dan menyuarakan buah fikiran saya.Saya terlalu rendah diri untuk berhadapan dengan orang-orang hebat yang berada disisi saya.Saya tiada tempat untuk berkongsi.Itulah kesalahan saya kerana pernah berputus asa.Biarlah ia menjadi pengajaran kepada saya.Berbekalkan semangat dan saki-baki yang masih dirahmatkan kepada saya,saya cuba mencari dan membetulkan kesilapan lama.Alhamdulillah.Allah masih mengizinkan saya merasa secebis kegembiraan itu.Maka saya jelaskan disini,Tulisan yang saya ada hanyalah sekadar cerita,pengalaman kisah suka-duka saya dan orang-orang disekeliling yang mungkin jadi pengajaran untuk saya dan para pembaca.InsyaAllah.

Saya sedang berperang dengan perasaan sendiri.Ini kerana seorang sahabat yang amat saya sedang mengalami masalah.Kadang-kadang saya sendiri seakan-akan berputus asa dengan sikapnya.Namun kerana saya terlalu menyayangi dirinya,sedaya upaya saya cuba membentuk dia.Namun saya gagal.Saya tau dia adakala mencuba,namun apa daya keseronokkan sementara itu membatasi segalanya.Namun saya bersyukur kerana masih diberi kesabaran untuk tetap menemaninya saat jatuh dan bangun sahabat tercinta.Dia merupakan sahabat yang menjadi tempat luahan suka dan duka.Seorang sahabat yang tahu semuanya pasal saya dan kisah disebaliknya.Namun kadang-kadang menitis jugak airmata melihat sahabat yang disayangi hanyut dalam keseronokkan.Segala permintaan diabai.Segala nasihat dilupai.Ya,saya menangis.Jarak yang memisahkan kami semakin menduga saya.Masing-masing sibuk dengan belajar,jadi masa untuk bermesej terbatas.Kesukaran untuk online bersama juga tidak mampu untuk mengikat dia.Bukan niat nak memaksa,tapi rasa sayang dan tanggungjawab membuat saya begitu ingin selalu berada disisi.Pernah saya menjengah kedunia mereka,namun kerana saya dibesarkan dalam suasana yang berbeza dengannya,maka saya sangat membenci kehidupan mereka.Saya tak mahu berubah sorang-sorang.

Hari ini semangat ingin membawanya bersama-sama dengan saya,GAGAL lagi.Menangis tak tertahan saya apabila,buat sekian kalinya saya melihat gambar lelaki dan perempuan saling sebelah-menyebelahi.Dengan perempuannya ada yang tidak bertudung.Penglibatannya dalam teater kali ini cukup untuk membuat hati dan semangat saya robek sekali lagi.Begitu lemahnya saya dalam menyeru dia.Saya tak tahu kenapa dia sangat cenderung dengan dunia hiburan.Saya berasa sangat sedih apabila sahabat saya pernah menaiki sebuah kereta yang mana didalamnya ada dua lelaki dan perempuan-perempuan dengan pakaian menjolok mata.Dia juga pernah bersiar-siar dengan kereta yang mana didalamnya seorang perempuan dan lelaki yang ramai.SubahanAllah,runtun hati wanita saya yang lemah ini.Sahabat yang selalu saya harap untuk berjuang bersama-sama saya,hanyut dengan dunianya.Namun,saya bangkit untuk membawanya lagi.Tapi dia seakan-akan cuba menjauhi saya.Kiranya saya sentiasa gagal menambat hati sahabat ini.Dimana kurangnya saya sebagai temannya selama ini.Ya Allah,saya bukan berniat untuk mengeluh.Tapi apabila bercerita tentangnya,beginilah jadinya.

Saya sedar saya bukanlah orang yang hebat yang mampu mendampinginya.Saya hanya mampu berdoa dan mengharapkan dia akan berubah.Jika kita lihat,hidup ini adalah suatu caturan yang mana syaitan adalah rajanya,nafsu adalah permaisurinya.Kita yang kena bijak menentukan strategi agar kita bisa menyelamatkan mereka-mereka menguasai nafsu kita.Strategi ibarat iman yang membentengi segalanya.Semoga saya diberi kekutan menghadapi orang-orang seperti ini.Semoga Allah masih memberinya ruang untuk kembali.Begitulah kita kalau hidup berlandaskan duniawi.

Semua yang baik datang dari Allah,yang buruk dari insan lemah dan hina seperti saya.Jika salah dari segi cara penceritaan,harap mampu menegur.

InsyaAllah,semoga saya mampu meluangkan masa-masa saya berkongsi pengalaman-pengalaman yang lain.Salam!

4 comments:

Mawar Putih said...

salam alaik...

Hidup ini ade turun naiknya...
Bila di imbas mase lalu sudah pasti terselit penyesalan sikit mahupun byk..
Bila di tunjukkan jalan itulah rasa syg ALLAH yang x pernah mzalimi hamba2nya...

Kita hanya mampu berdoa dan jugak berusaha agar "dia" amar makruf nahi mungkar..
Tapi da..Hidayah 2 milik Allah...

Dont give up!!

ansarullah said...

salam..
dakwah tu memerlukan cara..dan memerlukan pengorbanan yg sangat besar..
diakui..mudah untuk kita seorang dai'e untuk berputus asa..tapi kuatkan semangat kerna ada yg bersama anda..

روح الجديد said...

aku mghadapi prob yg sma ngn ko...
doa je laa yg tggl skang...
moga diberi kesedaran oleh ALLAH..

Asy_raAf said...

uhm...sabo jer la...
aku pham....
begitu sshnyer nak mengubah seseorg unless dia yg mengubah dirinya...
truskan berdoa....

 

Blog Template by YummyLolly.com - Header made with PS brushes by gvalkyrie.deviantart.com